Hannah Reid dari Grammar London mengenai keletihan, misogyny dalam biz muzik | Showbiz

Hannah Reid dari Grammar London mengenai keletihan, misogyny dalam biz muzik |  Showbiz

[ad_1]

Kumpulan British tiga bahagian telah melalui penggiling sejak kejayaan pesat dalam debut electropop mereka 'If You Wait' pada tahun 2013 melancarkan mereka ke dalam jadual penulisan, pelepasan dan lawatan.  - Gambar ETX Studio
Kumpulan British tiga bahagian telah melalui penggiling sejak kejayaan pesat dalam debut electropop mereka ‘If You Wait’ pada tahun 2013 melancarkan mereka ke dalam jadual penulisan, pelepasan dan lawatan. – Gambar ETX Studio

Langgan kami Telegram saluran untuk maklumat terkini mengenai berita yang perlu anda ketahui.


LONDON, 16 April – Dengan Britain perlahan-lahan muncul dari lockdown, ini adalah saat yang tepat untuk album baru dari London Grammar, dengan penyanyi Hannah Reid memetakan perjalanannya sendiri keluar dari masa yang gelap dalam hidupnya.

Kumpulan British tiga bahagian telah melalui penggiling sejak kejayaan pesat dalam debut electropop mereka Sekiranya Anda Menunggu pada tahun 2013 melancarkan mereka ke dalam jadual penulisan, pelepasan dan lawatan.

“Kami dibuat yakin bahawa ini adalah perkara biasa dan apa yang seharusnya anda lakukan,” kata Reid kepada AFP menerusi panggilan video dari London.

“Tapi itu bukan satu ukuran yang sesuai untuk semua. Sebilangan orang boleh melakukan lawatan tanpa henti dan benar-benar menikmatinya dan mendapatkan banyak tenaga daripadanya, dan beberapa artis harus mengimbangkannya dengan masa di rumah untuk melindungi proses kreatif mereka. “

Namun, lebih dari sekadar kreativitinya yang menderita.

Kesihatan Reid merosot dengan cepat pada akhir lawatan dunia untuk mempromosikan album kedua mereka Kebenaran Adalah Perkara Yang Indah, membawa kepada keadaan sakit kronik, fibromyalgia.

Laju tanpa henti telah diperparah oleh misogyny tanpa henti.

Itu tidak berkesudahan, dia baru-baru ini memberitahu NME: tidak lain hanyalah rok pendek dan puncak tanaman pada pemotretan, ceramah oleh juruteknik ketika dia memintanya untuk mengubah tahap, menolak masuk ke pertunjukannya sendiri oleh penjaga pintu yang tidak percaya dia penyanyi – masalah rakan sepasukan lelaki, Dot Major dan Dan Rothman tidak pernah mereka hadapi.

“Selalunya saya adalah satu-satunya wanita di dalam bilik dan ini bukan keseimbangan tenaga yang sihat dalam senario apa pun, dan itu membuat anda merasa kesepian,” katanya kepada AFP.

‘Muka, optimis’

Tetapi jika album ketiga Tanah California masih mempunyai beberapa kepekaan terkenal kumpulan itu, rujukan American Dream menunjukkan rasa kelahiran semula yang menggembirakan.

“Kerana saya kehilangan kesihatan, saya merasa kehilangan segalanya dan terpaksa membina semula hidup saya dari awal,” katanya.

“Saya rasa saya menunjukkan dua sisi diri saya dalam album ini: kelemahan pihak pertama dan sisi lain – sisi depan, optimis – yang perlu keluar.”

Reid mengiktiraf diet, meditasi dan terapi baru untuk kesihatannya yang bertambah baik.

Kejujuran baru dan kawalan kerjayanya yang lebih besar juga terlihat di sampul album baru: seorang wanita bersendirian di sebuah pulau, di bawah langit yang mengancam, menatap pantulannya di air.

“Ada kesepian dan kerentanan … tetapi juga sesuatu yang kuat dalam gambar itu, dan saya rasa saya sudah kuat,” katanya kepada AFP.

Mengenai misogyny, dia berhati-hati optimis bahawa perbincangan yang lebih luas yang dicetuskan oleh #MeToo memberi kesan.

“Saya pasti melihat pergeseran, perubahan cara orang bercakap dengan saya. Saya merasa lebih dihormati sekarang, “katanya, tetapi dia menambahkan bahawa industri muzik belum memiliki” perhitungan “dengan cara yang sama seperti Hollywood.

Ini juga bukan hanya mengenai rawatan wanita, katanya.

“Apabila terdapat banyak wang yang terlibat, ini adalah industri koboi dan sama ada anda seorang wanita atau tidak, lelaki dan wanita muda sering dieksploitasi.

“Industri muzik juga akan memperhitungkan hal semacam itu.”

Tetapi ada positif di udara ketika program vaksin Britain menimbulkan harapan untuk kembali normal, dan London Grammar tidak sabar untuk kembali ke jalan raya musim luruh ini dan semoga di luar negeri tidak lama lagi.

“Saya bersyukur kerana tahun ini kami di rumah. Ia mungkin yang paling produktif yang pernah saya alami. Itu benar-benar hadiah.

“Kami berada di puncak kami sekarang!” – Studio ETX

.

[ad_2]

Source link

COMMENTS